-PenTeman-

Setahun yang lepas kami dikurniakan putera sulung. Alhamdulillah, apa yang kami minta Allah perkenankan. Saat itu pertama kali isteriku melahirkan anakanda QAN seberat 3.08 seawal jam 5 pagi. Aku berada didalam labour room menemani isteri dgn izin jururawat bertugas.

Tahun ini sekali lagi kami dikurniakan cahaya mata, namun bezanya kali ini kami menyambut puteri sulung. Masih di Hospital yang sama iaitu Hospital Pekan, dihening menjelang subuh juga sekitar jam 5 pg. Sedikit berbeza, puteri kami ini mempunyai berat 3.70 kg iaitu 0.62 kg lebih berat berbanding anak sulung kami. Alhamdulillah, seperti sebelumnya, proses bersalin sungguh mendebarkan.

Isteri aku bertarung nyawa melahirkan puteri sulung kami. Berpeluh-peluh diruang labour room yang kedinginan. Sungguh!! aku kasihankan isteri yang meneran beberapa kali sebelum puteri sulung kami berjaya dikeluarkan.

Kalau dulu aku dukung qaleeph didalam labour room, ngadap qiblat dan laungkan adzan dan iqomah kedengaran sayup-sayup dikedua belah telinga.

Kali ini, dalam dakapan isteriku aku bisikkan kalimah adzan dan iqomah. Sejurus itu puteri kami terus diam seolah-olah tenang dgn kalimah yang membesarkan Allah.

Alhamdulillah, seperti sebelum ni, yang menyambut kelahiran adalah jururawat wanita dan di selia oleh seorang Dr. wanita. Setiap hari aku berdoa agar yang menyambut adalah wanita agar aurat isteri terpelihara.

Sebagai seorang bapa aku bertanggung jawab memilih nama yang baik untuk anak. Dengan meraikan demokrasi, aku berbincang terlebih dahulu sebelum memuktamadkan nama puteri sulung kami. Setelah mencapai persetujuan maka nama Ufaira Azka Salsabila dipilih kami berdua. Maksud disebalik nama tersebut adalah wanita pemberani yang cerdas dilihat indah dan menenangkan (salsabila merupakan sungai yg berada didalam syurga juga disandarkan dengan maksud keindahan dan ketenangan).

Jiwanya berani, minda dan aqalnya cerdas akhlaknya indah dan menenangkan umpama sungai yang mengalir didalam syurga.

Semua ibu dan bapa mendambakan anak penyejuk mata, tenang jiwa. Moga kelahiran pelengkap ini memenuhi impian yang didambakan.

Itulah sedikit sebanyak yang bisa dikongsi bersama. Mohon doa daripada kalian yang singgah membaca coretan ini.
Alhamdulillahirobil'alamin..





Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyanyang. Syukur kehadrat ilahi atas limpah dan kurnia serta kasihnya aku masih diberi peluang untuk mengutip cebisan ilmu, sekaligus menamatkan pengajian di UKM. Tanggal 3, bulan November, tahun 2014 menjadi saksi kepada pengijazahan pengajian master aku di UKM. Di temani isteri dan anak aku rasa penuh berkat kerana mereka berdua inilah kekuatan yang aku ada, sentiasa mendampingi ku setiap masa dan ketika.





Di kesempatan ini aku ingin mengucapkan ribuan terima kasih yang tidak terucap banyaknya kepada semua guru-guru, pensyarah-pensyarah serta rakan-rakan seperjuangan yang tidak putus-putus memberikan pemahaman yang baik terhadap nilai ilmu yang dikongsi.

Selain itu, aku juga ingin memanjangkan ucapan ini kepada mak ayah dan ma abah yang senantiasa memberikan galakan moral dan sokongan serta dokongan dalam pelbagai bentuk sepanjang pengajian selama ini. Melahirkan, membesarkan, dan memberikan pendidikan kepada diri ini tuntas menjadikan diri ini sedikit sebanyak terisi dengan kekayaan ilmu yang dicubit daripada ramai tenaga pengajar namun guru yang layak di beri pujian sudah tentulah kalian yang mula memperkenalkan aku dengan kelimpahan ilmu sedari kecil lagi. Memahami status ku sebagai seorang pelajar membuatkan jiwa ini tercuit. Aku sedang berjalan menuju perigi ditengah-tengah padang pasir yang banyak dugaannya. Aku tabahkan hati, tetapkan matlamat agar perigi yang aku tuju itu bukanlah satu hayalan tetapi sebagai satu matlamat yang nyata. Kini perjalanan aku hampir sampai, masih berjalan. Belum berhenti walau dihujung penglihatanku sudah terlihat perigi yang ingin aku tuju. Doakan lah kejayaan aku ini. Kerana kejayaan ini aku ingin kongsikan bersama kalian.






Honey dan Qaleeph. Insan yang senantiasa menjadi kekuatan diri ini. Melayan karenah, pe'el dan perangai turun naik waled setiap hari. Namun kalian berdua tetap bersabar walau hidup kita masih dalam kekurangan, sedarlah perjalanan kita ini perjalanan menuju bahagia bukan derita dan sengsara. Hanya satu stesen lagi kita akan singgah sebelum semuanya ini berakhir. Walaupun waled yang melanjutkan pengajian, namun selayaknya kalian berdualah graduan yang layak diijazahkan kerana masih lagi berdiri teguh disamping waled.





Aku harapkan apa yang aku kecapi ini akan menjadi inspirasi kepada anakanda supaya beliau juga akan menyimpan cita-cita besar malah lebih daripada yang aku capai hari ini. Hadiah kejayaan ini aku dedikasikan kepada emak, ayah, ma, abah, honey dan qaleeph yang aku cintai dan kasihi. Terima kasih.

Dibawah ada aku kongsikan beberapa foto untuk perkongsian bersama...


.
.
.
.
.
.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.

.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.



.
.
.

.
.
.

 .
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.


.
.
.






Disaat negara di uji dgn kehilangan pesawat #MH370, dan konon-kononnya memperlihatkan kesedihan pimpinan tertinggi negara, namun dlm masa yg sama dtg satu berita mengejutkan iaitu 6org anak muda didapati mati semasa menghadiri sebuah 'party' liar (Konsert Festival Future Music) yang tidak keterbatasan malah menghidangkan alkohol dan dadah secara terbuka. Tahniah kepada kepimpinan najib kerana membolehkan bala ini menghancurkan anak muda!


Dimana PERKASA?, dimana UMNO?, dimana JAKIM?, dimana pula JAIS? atau lebih tepat lagi dimana mereka-mereka yang konon-kononnya pejuang akidah? Dimana jaguh pejuang akidah? Mereka ini semuanya syaitan yang tidur. Memecahbelahkan keharmonian bangsa dan agama, niat mereka bukan berkiblatkan agama, tapi kepentingan politik semata.



Tahniah kepada pimpinan negara, kalian mmg berjaya menunjukkan sedih dlm isu #MH370, tapi sedarlah bahawa lakonan kesedihan kalian gagal disamping sikap menyampah rakyat bertambah dan membuak apabila isu kematian 5org anak muda ini mula dilaporkan media tempoh hari.


Ketua polis negara bukan kemain ugut org ramai sebelum ini, jgn langgar undang-undang, jgn turun demo jalanan, katanya untuk menjaga keamanan negara. Tapi dlm isu ini, mereka hanya bertindak selepas ada kematian. Kalau tiada kes yang mati, tidak pula konsert ini diharamkan. Dimana peranan polis dalam menjamin keselamatan? Walhal konsert tersebut mendapat akses mudah untuk mabuk dan khayal. Negara apakah ini? Ini bukan las vegas, bukan amerika, bukan negara barat, ini Malaysia, negara yang byk menerapkan budaya timur.

Belum pernah ada konsert yang bercampur lelaki dan perempuan berakhir dgn sesuatu yang baik. Kalau ada pihak yang pertahankan penganjuran konsert aku yakin yang kalian lebih arif bagaimana kesudahan dan keadaan semasa konsert sedang berlangsung. Khayal, mabuk dan maksiat berleluasa sepanjang konsert berlangsung. Sbb itu aku tidak pernah setuju dengan penganjuran mana-mana aktiviti melampau.

Rakyat perlu sedar, umno dan pemimpin BN sedang memimpin kalian ke lobang neraka. Siapa yang memilih mereka sebagai pemimpin, siap sedialah melangkah bersama mereka. Ini bukan bala kecil, ini bala yang sangat besar.

Ini baru sahaja kes yang nampak, bagaimana pula dgn kes yang disembunyi media seperti rumah pelacuran brickfield? Sarang pelacuran di bandaraya kuala lumpur? Insyaallah lepas ini akan datang bala-bala besar lain. Ini semua dek kerana sikap rakyat yang silap memilih. Anda pilih, ada tanggung lah akibatnya.



Pendahuluan

Setelah berusia 1 tahun 6 bulan umur pernikahan kami akhirnya intan payung yang berada dalam kandungan selama kurang lebih 38 minggu 4 hari ditakdirkan tuhan melihat dunia. Suasana yang menggembirakan itu dirasai bukan sahaja oleh aku dan isteri malah mertua turut sama merasainya. Alhamdulillah, kami dikurniakan putera sulung. Segala urusan kami sangat-sangat dipermudah pencipta.

Cerita Bermula


Ceritanya begini, malam sebelum kelahiran isteri ajak keluar makan di luar yang terletak tidak jauh dari rumah. Tanpa membantah, aku ikutkan sahaja. Walhal barusan petangnya tanda-tanda kontraksi sudah dirasai. Namun bila ke klinik untuk diperiksa, Dr. kata masih belum ada tanda-tanda tiba masa melahirkan. Selesai makan (dating) berdua, kami pulang. Sepanjang malam itu isteri rasa tidak selesa, katanya heart burn. Perut rasa bergelojak. Aku masih mamai dan mengantuk, aku pujuk dia untuk tidur. Banyak kali aku tanyakan untuk ke hospital buat pemeriksaan. Namun isteri enggan. Lebih kurang jam 3 pagi isteri muntah-muntah. Saat itu aku tanyakan soalan sama, lantas isteri tidak menolak. Maka aku kejutkan mertua dan kami bergegas ke hospital berbekalkan kelengkapan serba lengkap untuk kelahiran si intan payung.

Awal pagi jumaat itu, aku dan bapa mertua bergegas ke Hospital Pekan yang terletak kira-kira 10 Km dari rumah mertua. Sampai di Hospital sekali lagi Dr. periksa isteri dan meminta aku meninggalkan sepasang pakaian intan payung beserta lampin pakai buang. Kemudian aku bertanya, macam mana nurse? Then dia kata sudah ada tanda kelahiran. Kemudian aku di suruh mendaftar di wad kecemasan. Setibanya di wad kecemasan, aku menunggu agak lama untuk pendaftaran melalui sistem dalam talian. Kira-kira 1/2 jam aku menunggu setelah selesai, aku terus bergegas ke labour room untuk menyerahkan borang pendaftaran tersebut. Kemudian nurse yang tadi minta sepasang pakaian intan payung, bertanyakan aku soalan, "Adakah encik mahu menyaksikan proses kelahiran?". Lantas dengan yakin aku menjawab, ya! Kemudian dia berkata "Okay, ikut saya." Dengan perasaan teruja aku pun mengikuti nurse tadi ke labour room.

Setibanya aku di labour room wad bersalin tersebut, kagumnya aku dengan kemudahan yang disediakan, tidak seperti kebanyakan hospital lain, labour roomnya sebuah bilik individu, beraircond dan boleh aku katakan selesa. Aku terus menuju ke sisi kiri katil isteri. Saat itu isteri masih lagi belum sedia untuk kelahiran penuh. Ku lihat riak wajah isteri menahan kesakitan, mengiring ke sebelah kanan sisi katil. Saat itu jam menunjukkan pukul 5 pagi. Kelihatan seorang Dr. perempuan, dan 2 orang jururawat yang bertugas menyambut kelahiran isteri. Alhamdulillah syukur kerana tiada Dr. lelaki dan jururawat lelaki yang bertugas untuk sambut kelahiran intan payung. Aku terus menghela nafas lega.


Selang beberapa minit kemudian, isteri sudah mula merasakan kesakitan sebenar untuk melahirkan. Saat itu jururawat bising dan sedikit bernada garang/tegas mengarahkan isteri meneran sekuat-kuatnya. Aku hanya diam dan terus memberikan sokongan kepada isteri. Aku usap kepalanya, aku bisikkan ketelinganya selawat, al-fatihah, aku berikan kata-kata semangat. Saat isteri aku meneran, akhirnya gugurlah airmataku kerana kasihankan isteri yang mengerang kesakitan. Setelah meneran kurang lebih 3 kali akhirnya intan payung sulung kami dilahirkan tepat jam 5.20am. Kemudian intan payung yang selesai dipotong tali pusatnya diletakkan di atas dada ibu yang mana diistilahkan sebagai 'first touch'.




Setelah itu nurse menyerahkan anak kami itu kepadaku untuk di azankan dan di iqomahkan. Selesai di iqomahkan, anak kami terus memberi respon dengan memancutkan kencingnya yang pertama di atas bajuku. Setelah itu aku serahkan semula kepada nurse yang menyambut, lantas terus ditimbang dan ditunjukkan kepada aku. Alhamdulillah, anakku 3.08 Kg.

Penutup




Alangkah sedih dan simpatinya aku terhadap keadaan isteriku ketika melahirkan. Begitu jugalah keadaannya ibuku melahirkan aku. Bukan mudah untuk meneran, bukan mudah untuk mengharungi kesakitan, bukan mudah untuk menjaga anak untuk dibesarkan. Semuanya pengorbanan yang tidak terhingga ibu yang melahirkan disamping ayah sebagai insan yang juga berperanan penting.

Kelahiran Qaleeph Ahmad Naquib sebagai intan payung sulung ini merupakan amanah Allah yang tidak terhingga. Akan aku dan isteri sedaya upaya mendidik, menjaga, memelihara dgn penuh tanggungjawab. Doakan anak yang lahir ini bakal menjadi pejuang kebenaran, anak soleh dan seorang yang sangat berguna kepada dirinya, keluarganya, agamanya, dan negaranya.

Walaupun pimpinan mahasiswa silih berganti, namun persoalan asas masih berbaki. Isu penempatan, keselamatan, pengangkutan, yang dirangkum dalam isu kebajikan ini langsung tidak di perjuangkan oleh pimpinan pelajar malah bersekongkol dengan pihak pentadbiran untuk menaburkan janji-janji kosong. Disisi mana sebenarnya pimpinan pelajar? Adakah mereka hanya sekadar berbicara bohong. Melunakkan bahasa untuk memujuk mahasiswa agar akur dengan keputusan yang tidak menguntungkan mahasiswa. Sesuailah digelarkan mereka ini penjilat dan pengampu pihak pentadbiran. Ikutkan sahaja segala kemahuan dan nafsu serakah politik pihak pentadbiran, akhirnya mahasiswa juga yang terbeban dek kerana sikap biadap pimpinan pelajar yang mengkhianati janji taat setia kepada mahasiswa. 

Hari ini tampil lagi penyambung legasi pimpinan penjilat ini, kali ini mereka lebih lunak berbanding sebelumnya. Isu menanti pasti berat untuk mereka tempuhi, namun mereka masih optimis untuk ‘mencuba’ yang terbaik. Mahasiswa tidak sepatutnya memilih mereka ini sebagai pemimpin kalian, cukuplah dengan apa yang mereka sudah lakukan kepada kamu. Kamu derita dek kerana pengkhianatan yang dilakukan mereka. Adakah kalian sanggup untuk menempuh setahun lagi dalam keadaan begini?


Sepanjang tempoh berkempen yang dibenarkan HEP, aku ada melihat pelbagai ragam parti yang bertanding. Ada yang jual slogan ‘student power’, ada yang guna logo genggaman tangan menumbuk langit, ada yang guna terma mahasiswa dalam motto parti. Pada aku kelunakan slogan, logo atau terma itu tidak penting, apa yang lebih penting adalah sikap mempertahankan hak mahasiswa secara total. Hari ini kalian jual semua slogan, logo dan terma ini, tapi jika kalian menang lantas kalian bersifat defensif kepada pihak pentadbiran sememangnya kalian layak dihukum dengan cacian dan makian malah tidak cukup dengan itu aku kira eloklah kiranya student berpiket untuk menuntut sekiranya kalian meletakkan jawatan segera.


Aku merasakan bahawa mahasiswa/i unisel terlalu tandus dengan program intelektual. Tiada satu pon program intelektual yang dapat dibanggakan sepanjang kepimpinan yang terdekat yang dapat aku nyatakan, cuma sewaktu pimpinan MPP 09/10 pernah juga menganjurkan wacana ilmu bersama Dato’ Seri Anwar Ibrahim dan wacana pimpinan muda bersama Y.B Nurul Izzah Anwar Ibrahim. Pimpinan pelajar harus mendepani segala isu dan bukan hanya berseronok dan menjadikan status pimpinan pelajar sebagai alat untuk popular dan terkenal. Lebih memalukan bila tiada walau satu pimpinan pon selepas MPP 10/11 pernah membuat program bersama pimpinan pelajar sebelumnya. Sikap ‘bodoh sombong’ pimpinan sebelum ini jelas membuatkan pimpinan mereka dilihat sebagi badut lebih-lebih lagi sewaktu mereka menghadapi krisis mahasiswa untuk diselesaikan.

Maka aku menyuru kepada semua adik-adik mahasiswa supaya bersikap matang dalam memilih pemimpin. Disebabkan oleh keputusan anda mungkin sahaja anda akan menderita selama setahun. Pilihlah calon yang benar-benar layak memimpin, bukan sekadar pandai melunakkan bahasa dan menabur janji-janji manis tetapi waktu kalian didalam kesusahan mereka biarkan kalian seperti anjing kurap dan cacing kepanasan.

Saat ini, apa lagi yang mahasiswa ada? Semua hak pihak pentadbiran sudah nafikan. Mahasiswa yang bodoh sahaja akan berpeluk tubuh membenarkan hak mereka dilacur dengan rela. Maka pimpinan mahasiswa yang kalau sekadar dengan idea tanpa perlaksanaan hanya umpama pak pandir dengan angan-angan. Yakinlah bahawa setiap perbuatan baik kita akan dirahmati Allah, dan setiap langkah kita diatur Allah. Jangan takut untuk gempur segala kebatilan!