-PenTeman-

Realiti kehidupan "selagkah menapak kehadapan tertinggal langkah dibelakang", "mengundur tidak, mengorak anjak". Tidak menoleh sejarah, bukan bererti sombong nikmat, tapi menolak keperitan dan jerih pedih hati lembut bak sutera. Menyesal tidak, bukan nafi taubat tapi tidak harap untuk mengingat sejarah kusta sang durjana. Tiada baiknya sejarah kusta untuk diingat dan diimbas kalau ia menyakitkan dan memedihkan. Biarlah ia pergi bersama masa dan luput merentasi sejarah bakal terbina. 

Biarpun apa lukisan sejarah, ia langsung tidak pernah penting untuk penilaian semasa. Biarpun diasak sejarah namun jiwa, hati, dan perasaan tetap teguh terpasak utuh. Biarpun ditekan sejarah namun diri kuat menangkis dendam sang durjana bongkak bengkak. Aku yakin jiwa sang durjana bongkak kini bengkak dipalu dendam kesumat harapan terjuntai. Namun dendamnya tetap berbaki agar engkau terus berdaki khilaf. Usai rasa takut dan gentar engkau padanya, ugutan bodoh, warta bengong sang durjana bongkak tidak lagi memberi kesan kepada ku apatah lagi memeranjatkan diri yang tidak kaku. Kalau dikata salurkan kekuatan itu satu retorika menyedap hati, maka aku mengungkap madah mengalir kuasa keatas dirimu. Ku alunkan melodi indah menemani harimu agar kegusaran menyisih pergi, tidak menyinggah lagi. Ku bisikan kekuatan madah cinta milikmu untuk selamanya. Tiada kata retorik menghinggap bicara.

Penerimaan ini bukan paksaan, apatah lagi kesian. Ini ketentuan. Cinta terus mekar gemerlapan. Dengan segala dugaan dihadapan, pasti dirempuh dgn sopan. Segala kejujuran diterima dengan kelapangan. Walaupun perit, ianya pemulaan insyaallah berakhir dengan keindahan. Diikuti dengan harapan.


MUhammad SHAhimi aRIFFin (mushariff)
Universiti Selangor (unisel)

Comments (0)